Telah lahir penulis-penulis muda Makassar dan mereka anak pesantren


Key chain for workshop participants
Key chain for workshop participants

Kami anak pesantren dan kami penulis muda, begitulah  ikrar yang dikumandangkan penulis-penulis muda Makassar, yang adalah anak-anak pesantren. Mereka merupakan luaran dari workshop yang diadakan pada tanggal 23-24 Mei 2012. Workshop ini mengambil judul writing and blogging workshop for pesantren dengan tema ‘pesantren peduli lingkungan dengan menulis‘.

Workshop banner
Workshop banner

Workshop yang dilaksanakan selama dua hari ini terselenggara atas kerjasama lembaga Linihijau (http://linihijau.com), Rotary Club of Ujung Pandang (RCUP) dan Pesantren Darul Aman – Gombara, Makassar, Sulawesi Selatan, yang sekaligus merupakan tempat pelaksanaan workshop ini.

Peserta putra
Peserta putra

Linihijau berperan dalam penyiapan materi workshop – serta hal-hal yang terkait dengan lingkungan, RCUP sebagai organisasi asal pemateri (saya sendiri) dan merupakan bagian dari vocational service pemateri sebagai seorang rotarian dan pihak terakhir yang dilibatkan adalah Pesantren Darul Aman, yang menyatakan kesediaan serta ketertarikan yang luar biasa untuk pelaksanaan writing dan blogging workshop – untuk menyaring dan memunculkan penulis-penulis muda – anak-anak pesantren.

Peserta putri
Peserta putri

Workshop dibagi kedalam dua hari, menyesuaikan dengan pemisahan peserta. Peserta putra terpisah dengan peserta putri. Pemisahan peserta workshop ini ternyata justru memunculkan kekhasan tersendiri.

Apa saja kekhasan tersebut, bisa disimak dalam penjelasan di bawah ini.

Peserta ditargetkan tidak lebih dari 20 orang peserta putra dan 20 orang peserta putri – dengan kriteria siswa/siswi SMA kelas satu maupun dua (Kelas tiga tidak diperkenankan dulu, mengingat akan memasuki masa ujian). Untuk itu, pihak pesantren perlu menyaring mereka yang menunjukkan minat terhadap dunia tulis-menulislah yang diprioritaskan. Dari hasil penyaringan, terpilih 15 calon peserta putra dan  17 calon peserta putri.

Bersama peserta putra
Bersama peserta putra

Dari workshop putra, teridentifikasi bahwa sudah ada tiga orang yang memiliki blog – namun satu orang belum mengisi blognya dengan satu tulisanpun – karena, katanya, belum memahami bagaimana mengisinya – “menulis itu sulit“, paparnya (yang diamini pula oleh peserta-peserta lainnya); enam orang suka menulis artikel – tetapi belum dipublikasikan dan hanya sebatas disimpan sebagai catatan di kamar; serta satu orang sudah memiliki tiga buah draft naskah cerpen – yang sekali lagi – tidak tahu bagaimana dan kemana mempublikasikannya. Amazing, isn’t it?

Bersama peserta putri dan KH. Abdul Djalil (pimp. pesantren)
Bersama peserta putri dan KH. Abdul Djalil (pimp. pesantren)

Itu peserta- peserta putra, sekarang bagaimana yang putri? Tidak kalah menariknya. Dari 17 peserta, walau belum ada satupun yang memiliki blog, namun hampir seluruhnya telah memiliki naskah puisi; 10 orang sudah memiliki draft naskah cerpen; tiga orang memiliki beberapa artikel yang sudah selesai ditulis; satu orang pernah menjadi ketua perkumpulan penulis jurnal; serta satu orang pernah mengikuti pelatihan menulis – sewaktu usia SD – dan dari pelatihan tersebut telah dihasilkan beberapa puisi dan tulisan yang telah dipublikasikan di media lokal. Sementara puisi-puisi, draft cerpen serta naskah artikel yang sudah selesai seperti disebutkan diatas, belum ada satupun yang dipublikasikan. Hanya tersimpan rapi dalam koper di kamar masing-masing. Potensi-potensi menulis yang masih memerlukan saluran penyaluran dan polesan lebih lanjut.

Hal membanggakan lainnya adalah bahwa sekitar 30 persen dari peserta workshop sudah berani secara tegas menyatakan bahwa memiliki cita-cita untuk menjadi seorang penulis yang profesional. Suatu hal yang sangat perlu diapresiasi – mengingat masih belum sebandingnya dengan jumlah penulis yang Indonesia miliki dibandingkan dengan jumlah penduduknya. Two thumbs up for you, guys.

Linihijau.com
Linihijau.com

Keluhan mengenai sulitnya menulis, tidak tahu apa yang ingin ditulis, tidak tahu harus disalurkan kemana untuk naskah-naskah yang sudah jadi adalah beberapa problema yang muncul dalam workshop yang dikemas selama dua hari tersebut. Kebingungan inilah yang mendorong mereka untuk semangat mengikuti workshop dari awal hingga akhir.

Tugas berat untuk pemateri, namun, seperti kata kalimat bijak,”there is no single recipe“, materi yang diberikan dalam workshop-pun mencoba memberikan beberapa ‘recipe‘ yang dirasa perlu serta motivasi untuk terus menulis. Selanjutnya adalah usaha para penulis-penulis muda ini untuk mengolah dan menghasilkan resep-resep lanjutannya. Hal ini memerlukan tindak lanjut. Untuk itu pulalah, workshop tidak berhenti dalam dua hari tersebut, tetapi dilanjutkan dengan kegiatan berikutnya. Peserta diberi tugas untuk menulis artikel yang terkait dengan lingkungan (minimal dua halaman berspasi tunggal dan maksimal lima halaman) dengan waktu penulisan diberikan selama dua minggu.  Dari tulisan yang masuk nantinya akan dilihat sejauh mana peserta bisa memanfaatkan hasil dari workshop ini. ‘Imbalan’ yang menarik telah disampaikan oleh pihak pesantren yaitu bahwa keseriusan mereka dalam menghasilkan tulisan-tulisan yang baik akan diberikan kesempatan untuk diterbitkan – dibuat menjadi sebuah buku! Luar biasa, bukan?

Yang membanggakan pula adalah bahwa selepas workshop, mereka bersepakat untuk membentuk ‘writing club‘ –  untuk saling mengasah dan meningkatkan terus kemampuan diantara mereka.

Sebagai tambahan, bagi saya pribadi, kegiatan ini saya gagas dan kembangkan, terinspirasi  dan termotivasi dari kegiatan yang pernah saya ikuti, yaitu Blogshop Kompasiana yang saya ikuti – diselenggarakan di Makassar pada tanggal 31 Maret lalu, serta aktivitas saya bersama rekan-rekan Blogor (Blogger Bogor) seperti membuat tulisan bersama-sama (cerita berantai), menjadi editor, hingga menerbitkan buku. Serta pengalaman yang saya rasakan manfaatnya selama ini sebagai blogger.

Selamat datang penulis-penulis muda Makassar, semoga semangat serta keseriusan yang anda tunjukkan kelak akan membuahkan hasil yang sepadan. Selamat.

(Mengenai kelanjutan dari tulisan yang dibuat oleh peserta workshop tersebut serta aktivitas ngeblog para santri dan santriwati ini akan dimuat dalam postingan yang terpisah)

Posted too at: http://muda.kompasiana.com/2012/05/26/telah-lahir-penulis-penulis-muda-makassar-dan-mereka-anak-pesantren/

link tulisan terkait:

Woro-woro: http://linihijau.com/2012/05/23/writing-and-blogging-workshop-sponsored-by-linihijau/

Blogshop Kompasiana di Makassar: http://sosbud.kompasiana.com/2012/04/02/blogshop-ibkompasiana-memicu-lahirnya-penulis-muda-makassar/

Photos: uploaded from my collection

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s