Saya setuju nih: ‘ajarkan anak makan makanan sehat’


Sumber berita dari Female Kompas, yang ditulis oleh Christina Andika Setyantini yang bersumber dari artikel lain (sumber asli disebutkan di bagian bawah artikel). Berdasarkan pengalaman saya, hal ini merupakan hal yang crucial pula dan memerlukan dukungan pengetahuan orang tua yang sangat mendalam akan hal ini. Untuk itulah saya ikut men-share artikel ini. Semoga bermanfaat.

KOMPAS.com – Waktu makan seringkali menjadi masalah tersendiri bagi ibu dan anak. Maklum saja, anak-anak cenderung lebih menyukai jajanan yang kurang bergizi, atau junk food yang akhirnya menyebabkan anak menjadi obesitas.

Sebagai orangtua Anda memiliki pengaruh dan kontrol yang sangat besar dalam situasi ini. Untuk itu, Anda perlu lebih cermat dalam menyediakan asupan makanan sehat pada anak-anak. Berikut beberapa cara yang bisa dilakukan agar anak-anak mau makan makanan sehat.

1. Beri contoh yang baik.
Orangtua seharusnya menjadi contoh bagi anak-anak, termasuk dalam hal makan. Anak-anak mengamati apa yang Anda makan, bahkan ketika Anda tidak sadar mereka sedang memperhatikan Anda. Misalnya, ketika Anda sedang menonton televisi ditemani sepiring gorengan dan sekantong keripik. Hal ini mengirimkan pesan yang salah kepada anak-anak, bahwa makanan itulah yang seharusnya dinikmati sehari-hari. Mereka tidak akan mengerti apakah makanan tersebut cukup bergizi atau adakah pengaruh buruknya. Sebaiknya, buatlah makanan yang sehat sebagai camilan Anda, misalnya potongan buah segar di tengah hari dan tawarkan kepada anak-anak.

2. Masak makanan sehat. Anda tidak perlu memaksa anak-anak Anda untuk menyantap berbagai makanan sehat dengan alasan bisa menurunkan berat badan. Untuk mendorong kebiasaan makan sehat anak-anak Anda, kurangi kebiasaan Anda jajan, dan masaklah berbagai masakan sendiri di rumah. Gunakan kreativitas Anda untuk mengolah berbagai masakan. Jika Anda membiasakan anak untuk makan makanan rumahan sejak mereka kecil, mereka pun tidak akan membiasakan diri untuk mengonsumsi jajanan di luar yang kurang menjanjikan asupan gizinya.

3. Berikan imbalan.
Berikan imbalan pada anak ketika mereka bersedia memakan sayur atau buah-buahan yang Anda sediakan untuknya. Misalnya saja, anak sangat menyukai es krim. Maka Anda bisa menetapkan aturan, mereka bisa menikmati es krim jika mereka sudah menghabiskan seporsi buah yang disediakan. Pendek kata, buah dan sayuran menjadi kudapan utamanya, sedangkan camilan lain yang menjadi favoritnya hanya diposisikan sebagai bonus saja.

4. Bersikap tegas dan konsisten. Ketika sudah menetapkan aturan untuk menyantap makanan sehat di rumah, bersikaplah konsisten dengan aturan tersebut. Jangan memberi kelonggaran hanya karena anak mengeluh sedang malas atau sedang capek. Jika anak tidak menghabiskan sayur bagiannya, beri hukuman dengan tidak memberikan makanan penutup kesukaannya. Anak-anak jauh lebih mudah memahami hadiah atau hukuman langsung dibanding hanya sekadar ucapan. Diskusikan aturan ini dengan pasangan, agar Anda bisa saling mendukung.

Sumber: Your Modern Living

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s