Puasa ning Mbury, pripun toh mas?


Salah satu sudut kota Albury (dok. pribadi)Ketika seorang teman menanyakan melalui facebook bagaimana suasana berpuasa di kota Albury di wilayah Negara bagian New South Wales, Australia, dia menggunakan bahasa yang di jawa-jawakan, seperti ini,”puasa ning Mbury (maksudnya di kota Albury), pripun toh mas? (Puasa di kota Albury, bagaimana mas?)

Saya lalu menjawab,”dingiiiiiiiiiiiiiin dan sepiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii banget”

Yah, itulah gambaran suasana puasa di kota ini, dalam suasana Ramadan. Dingin dan sepi.

Dingin, karena bertepatan dengan musim dingin (winter) dan sepi, karena memang  sepi kondisinya.

Ramadan kali ini diliputi suasana winter yang memiliki kisaran temperatur (ketika saya menulis artikel ini) terendah 4 derajat Celcius dan tertinggi 11 derajat Celcius. Untuk saya yang terbiasa di lingkungan tropis, temperatur ini  terasa dingin, walaupun winter di Australia tidak selalu berkaitan dengan lingkungan bersalju (kecuali di wilayah pegunungannya), tapi tetap terasa menyengat dinginnya.

Jumlah penduduk Albury tidak lebih dari 45 ribu jiwa. Jumlah penduduk muslimnya hanya sekitar 40-an kepala keluarga saja, dari beragam latar belakang budaya. Mesjid tidak ada. Yang dipakai tempat salat berjamaah adalah rumah yang dikontrak untuk kegiatan keagamaan, seperti misalnya salat Jumat, salat Tarawih, salat Ied dan sebagainya.

 Tidak terasa suasana Ramadan seperti yang biasa dialami di Indonesia.

Tidak ada bunyi azan menggema, tidak ada program Ramadan di TV, tidak ada pengganan khas Ramadan dijajakan, tidak ada ceramah yang biasanya bisa didengar baik melalui radio maupun tv menjelang berbuka puasa, tidak ada suasana Ramadan seperti yang biasa saya jumpai di Indonesia.

Kadang-kadang saja beberapa teman sesama muslim suka mengajak berbuka puasa bersama. Hitung-hitung obat kangen, tamba kangen.

Semua kesibukan berlalu seperti biasanya.  Hanya beberapa teman ‘bule’ yang mengetahui saya sedang melaksanakan puasa, turut mengucapkan selamat berpuasa. Termasuk permisi (excuse), jika ingin minum kopi atau teh dalam suatu pertemuan,  “is that alright with you Bugi if I bring my coffee to the meeting while you are fasting?” Walaupun saya tentu saja akan menjawab iya, tetapi itu menunjukkan penghormatannya atas orang yang sedang berpuasa.  Itu yang perlu dihargai. 

Juga pertanyaan-pertanyaan mereka seputar bagaimana puasa dijalankan. Apakah boleh minum selama puasa, kapan mulai puasa dan kapan berakhir puasa, dan sebagainya. Sepertinya pertanyaan sepele, karena saya biasa melaksanakannya. Tetapi justru memicu saya untuk mempelajari lagi bagaimana hakekat puasa dan bagaimana cara menyampaikan penjelasan untuk pertanyaan-pertanyaan seperti itu dengan bahasa yang mudah dimengerti.

Suasana lebaran di Albury tidak ada bedanya dengan hari lain. Karena tidak ada libur khusus. Biasanya kita melakukan salat Ied di tempat salat tersebut, kemudian mencicipi berbagai hidangan yang dibawa oleh masing-masing jamaah. Tetapi Itu bisa dilakukan kalau salat Ied jatuh pada hari Minggu/libur. Tetapi, jika jatuh pada hari kerja, selepas salat Ied dan khutbah, seluruh jamaah bergegas menuju ke tempat kerjanya masing-masing. Ied dirayakan secara pribadi di rumah masing-masing. 

Terkait dengan lebaran kali ini, seorang kolega, dari Polandia, bermaksud membuat semacam pesta yang bertepatan dengan Ied ul Fitr nanti, dengan membuat ‘pumpkin party’. Dia bilang, “biar kamu ga terlalu merasa kesepian waktu lebaran, kita kumpul-kumpul di rumah saya, dengan masakan serba terbuat dari labu.” Dan menurut saya, tawaran dari kolega yang notabene seorang non muslim ini, menambah makna Ramadan bagi saya.

Walaupun dingin dan sepi, suasana Ramadan menjadi tidak dingin dan sepi-sepi amat deh (diucapkan dalam dialek Jakarta-an).

Selamat berpuasa. Semoga ibadah shaum Ramadan kita diterima oleh Allah SWT.

Salam hangat. Bugi.

[Diposting juga di sini]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s